RSS

cerita Horor

03 Okt

*mengulang cerita kecil*

Hari ini cuacanya panas bukan main, gua lagi duduk di ruang tamu sambil kipas-kipas pake koran. Tiba-tiba di tengah keasyikan gua mengipas-ngipas, sepupu gua yang baru berumur 7 tahun dateng nyamperin gua dengan muka yang amat horor sambil berteriak “Kak.. Kak..! Ada setan kak..!!”. Gua yang udah dehidrasi saking panasnya cuma bisa menjawab “Ambilin minum dong di kulkas..”.

Sepupu gua langsung mukulin gua sambil teriak-teriak “Ih kakak.. ada setan kak..!!”. Gua yang udah terlalu capek ngeladenin bocah ingusan itu cuma menjawab “Ah palingan itu cuma bayangan kamu di cermin, makanya kepala jangan botak, jadi kayak tuyul deh…”. Setelah itu gua langsung pergi ke dapur meninggalkan bocah gundul itu dan ngambil minuman di kulkas.

Sambil meneguk air dingin dari kulkas, gua tiba-tiba keinget pengalaman gua waktu gua berumur sekitar 8 tahun. Dan lalu memori gua langsung terputar begitu aja.

Beberapa tahun yang lalu …

Hari itu langit sedang mendung, rintik-rintik hujan mulai berdatangan secara perlahan dan membasahi halaman rumah gua. Gua yang waktu itu masih seorang gadis kecil, mungil, nan unyu menatap rintik-rintik hujan itu dibalik jendela kamar gua sambil bernyanyi (gua lupa lagunya apa). Ditengah kesunyian kamar gua, tiba-tiba gua mendengar suara seperti piring pecah. Kontan gua langsung nengok ke belakang, tapi gak ada siapa-siapa.

Karena waktu itu gua belom tau apa itu setan/jin/apapun namanya, gua langsung pergi keluar kamar gua tanpa rasa takut dan memanggil nyokap gua “Ma… Mama…?” dan gak ada jawaban. Lalu gua mulai memanggil mbak gua “Mbak.. Mbaaak…?” tetap gak ada jawaban. Ditengah kesunyian rumah gua, gua mulai merasa gelisah. Langit semakin gelap, waktu itu gua masih terlalu pendek buat nyalain lampu, jadilah rumah gua gelap, sunyi, dan sepi.

Gua yang gak tau mau berbuat apa akhirnya memutuskan buat mengintip halaman rumah gua lewat jendela ruang tamu gua tanpa pikir panjang. Saat itu, detik itu, disaat gua berumur 8 tahun dan belum mengenal sisi jahat dunia, gua melihat sesosok nenek tua, kumel, rambut putih acak-acakan, kulit hitam keriput, baju sobek-sobek kotor dengan sedikit cipratan darah, muka yang rusak ampe gua gak bisa bedain antara mulut sama hidung, sedang berdiri di halaman rumah gua sambil menatap gua.

Gua menjerit sekuat-kuatnya, bersamaan dengan petir yang tiba-tiba menggelegar di langit. Langit mulai memunculkan kilat dan hujan sudah semakin deras… Gua, seorang anak kecil berumur 8 tahun yang ditinggal di rumah sendirian, mulai meneteskan air mata dan menangis di tengah suara hujan deras dan petir yang menggelegar. “Mama… Papa… Fanya takut…” ucap gua lirih di tengah isakan tangis gua.

Beberapa lama kemudian gua membuka mata dan melihat mbak gua sedang memegang plastik belanjaan bersama nyokap gua, “Dek… aduh dek Fanya kok tidur di sofa gini sih… eh..? adek matanya kok merah? habis nangis?” omel mbak gua dengan mimik muka yang sangat khawatir. Saat itu gua cuma bisa merasa lega sampe gak bisa ngomong apa-apa sambil memeluk mbak gua…

Sampe sekarang gua belum pernah ngasih tau kejadian itu sama siapapun. Sambil memasukan kembali botol minum gua ke kulkas, gua menghela nafas. Gua kembali ke ruang tamu dan menemukan sepupu gua masih di situ sambil main DS, “Mana setannya?” Tanya gua sambil duduk di sebelahnya. “Setan?” jawab sepupu gua polos minta di jotos. “Lah iya… tadi lu teriak-teriak ada setan kenapa?” balas gua mulai kesel. Sepupu gua diam sesaat lalu berkata “Oh.. iya, tadi aku nonton film setan di tv..” Cape deh… gua kira dia ngeliat nenek-nenek kayak yang gua lihat…

Sekian cerita dari gua, ditunggu komentar dan sarannya…😀

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Oktober 3, 2012 in CERITA KU

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: